Nurjaman Democracy Ragukan Hasil Quick Count Jokowi dan Prabowo

Nurjaman Democracy Ragukan Hasil Quick Count Jokowi dan Prabowo, www.trustkota.com, Dari Banten untuk Indonesia, Portal Berita, Surat Kabar, Media Online, Nurjaman Democracy Ragukan Hasil Quick Count Jokowi dan Prabowo, Berita642

Nurjaman Democracy Ragukan Hasil Quick Count Jokowi dan Prabowo, www.trustkota.com, Dari Banten untuk Indonesia, Portal Berita, Surat Kabar, Media Online, Nurjaman Democracy Ragukan Hasil Quick Count Jokowi dan Prabowo, 642, Dari Banten untuk Indonesia, Portal Berita, Surat Kabar, Media Online, Nurjaman Democracy Ragukan Hasil Quick Count Jokowi dan Prabowo

a2240a0152938c5c5b7fc396e9e04cd3

JAKARTA TRUSTKOTA – Fenomena deklarasi kemenangan yang dilakukan oleh capres nomor urut dua, Joko Widodo, mengundang keraguan. Direktur Eksekutif Nurjaman Center for Indonesian Democracy (NCID), Jajat Nurjaman mengatakan, ada tiga  faktor yang menyebabkan kemungkinan hasil dari quick count berbeda dengan real count.

“Pertama, sampling error yang diakibatkan oleh  tidak akuratnya sampel di TPS, sebagai contoh sampel yang diambil ketika dilakukan survei kebanyakan bersumber dari sampel perkotaan dan melupakan sampel dari pedesaan,” ujar Jajat.

Jajat lanjut menjelaskan, faktor kedua adalah kemungkinan terjadinya suntikan data secara ilegal, hal  ini dapat terjadi dilakukan oleh dua oknum petugas lapangan yang melakukan input data yang tidak benar atau ada pihak lain yang mengetahui tata cara membuat laporan lembaga survei tersebut

“Sebagai contoh ada oknum yang mengetahui nomor telpon serta format laporan resmi dari lembaga survei tersebut, sehingga bisa melakukan manipulasi data,” katanya.

Jajat menambahkan, faktor ketiga, dan yang paling penting adalah hancurnya kredibilitas lembaga survey dikarenakan kedekatan lembaga tersebut dengan salah satu calon.

“Oleh karena tiga kemungkinan ini, hasil quick count terutama di pemilihan yang selisih antara kandidat kurang dari 10% tidak dapat digunakan sebagai dasar klaim kemenangan. Pak Joko Widodo dan pak Prabowo Subianto seharusnya menyadari hal ini dan menunggu sampai tanggal 22 Juli 2014″ tutup Jajat. (rls/ky)